UINSA Column

Bermimpi Setinggi Langit Sebagai Cara Mengenang Pahlawan

Bermimpi Setinggi Langit Sebagai Cara Mengenang Pahlawan

Ketika  kata  Pahlawan  disebut,  pikiran  kita  pasti  akan  tertuju  pada  bayangan 
orang-orang yang gugur mendahului kita bahkan jauh sebelum kita lahir. Mereka gugur 
karena  perjuangan  dan  pengorbanan  untuk  mencapai  suatu  tujuan  atau  cita-cita.  Kata 
pahlawan  berasal  dari  bahasa  Sanksekerta  yakni  phala  yang  berarti  hasil  atau  buah. 
Menurut  Kamus  Besar  Bahasa  Indonesia,  pahlawan  adalah  seorang  yang  menonjol 
karena  keberanian  dan  pengorbanannya  dalam  membela  kebenaran  dan  merupakan 
pejuang yang gagah dan berani. 
Setiap  orang  memiliki  definisi  sendiri  tentang  pahlawan.  Penulis  sendiri 
mendefinisikan pahlawa sebagai sosok yang memberikan dampak baik pada kehidupan 
orang  lain  atau  orang  banyak  dan  berjuang  untuk  kebaikan.  Almarhum  Soe  Hok  Gie 
yang  merupakan  seorang  aktivis  di  Universitas  Indonesia  pada  tahun  60-an, 
mendefinisikan  pahlawan  sebagai  seorang  yang  mengundurkan  diri  untuk  dilupakan. 
Apakah  benar  pahlawan  adalah  sosok  yang  mudah  terlupakan?  Lalu  bagaimana  kita 
memaknai hari Pahlawan setiap tanggal 10 November? 
Hari  Pahlawan  selalu  diperingati  pada  tanggal  10  November.  Pertempuran  di 
Surabaya  pada  10  November  1945  merupakan  latar  belakang  ditetapkannya  hari 
Pahlawan.  Pada  hari  itu,  para  pejuang  bangsa  berusaha  keras  mengorbankan  jiwa  dan 
raga  untuk  mempertahankan  tanah  air  Indonesia.  Dengan  gagah  dan  berani  mereka 
melawan  penjajah.  Meskipun  satu  per  satu  para  pejuang  gugur  di  medan  pertempuran, 
tetapi semangat mereka untuk mempertahankan tanah air tak akan gugur. Kemerdekaan 
dan  kebebasan  yang  kita  dapatkan  saat  ini  tidak  lepas  dari  perjuangan  para  pahlawan 
bangsa.  Maka  dari  itu,  generasi  penerus  bangsa  Indonesia    tidak  boleh  melupakan 
perjuangan  dan  jasa  para  pahlawan  yang  telah  gugur  mendahului  kita  seperti  yang 
diucapkan  oleh  presiden  pertama  Indonesia,  Ir.  Soekarno  yang  berkata  bahwa  bangsa 
yang besar adalah bangsa yang tidak pernah lupa akan jasa pahlawannya. 

Hari  Pahlawan  merupakan  momentum  untuk  kita  sejenak  merenungkan  dan 
mengenang  kembali  jasa-jasa  para  pahlawan  yang  gugur  yang  mendahului  kita. 
Umumnya  hari  Pahlawan  diperingati  hanya  dengan  mengikuti  upacara  bendera  atau 
mengupload  twibbon  di  Facebook,  Instagram,  dan    Twitter.  Lalu  bagaimanakah  cara 
kita terumata generasi bangsa untuk “selalu” mengenang para pahlawan kita? 
Generasi muda penerus bangsa merupakan penerima tongkat estafet perjuangan 
yang  memiliki  tugas  dan  kewajiban  untuk  meneruskan  perjuangan  dan  cita-cita  para 
pahlawan.  Sebagai  generasi  penerus  bangsa  kita  memiliki  tanggung  jawab  untuk 
menentukan  bagaimana  nasib  bangsa  Indonesia  kedepannya.  Generasi  muda  memiliki 
peran  penting  terhadap  masa  depan  bangsa  Indonesia.  Jangan  sampai  perjuangan  para 
pahlawan  dalam  memerdekakan  bangsa  Indonesia  menjadi  sia-sia  dan  dirusak  akibat 
ketidaksiapan  generasi  bangsa  dalam  memimpin  Indonesia.  Salah  satu  cara  generasi 
muda  untuk  mengenang  jasa  pahlawan  sekaligus  mempersiapkan  masa  depan  bangsa 
Indonesia adalah dengan bermimpi setinggi-tingginya. 
Mengapa harus bermimpi?  
Mimpi  merupakan  kompas  kehidupan  yang  akan  membawa  kita  ke  arah  dan 
tujuan  hidup  yang  kita  inginkan.  Dengan  bermimpi  kita  akan  berjuang  untuk  meraih 
sebuah  tujuan.  Tidak  sedikit  orang-orang  atau  tokoh  bangsa  yang  meraih  kesuksesan 
melalui  sebuah  mimpi  yang  tinggi.  Presiden  Soekarno  berpesan  agar  kita  dapat 
menggantungkan  mimpi  setinggi-tingginya.  Kemudian,  Peraih  Penghargaan  Nobel 
Kimia Koichi Tanaka juga berpesan agar manusia dapat menemukan mimpi-mimpi dan 
merawatnya  dengan  cara  berusaha,  berjuang,  dan  selalu  mengingat  tujuan  dari 
mimpinya  sehingga  dapat  tercapai.  Selain  itu,  Almarhum  Bapak  Arief  Budiman  yang 
merupakan  seorang  aktivis  dan  tokoh  masyarakat  semasa  hidupnya,  menceritakan 
tentang  makna  mimpi  dalam  bukunya  yang  berjudul  Kebebasan,  Negara,  dan 
Pembangunan sebagai berikut : 
I had a dream. Yes, I had a dream last night. Ini  adalah  suara  Martin 
Luther King, pejuang hak asasi manusia yang mati terbunuh di Amerika 
Serikat.  Dia  seakan-akan  mengingatkan  bahwa  hidup  tidak  hanya 
dibangun  oleh  kekuasaan  saja,  tapi  juga  oleh  mimpi-mimpi.  Mimpi 
King,  setelah  dia  mati  diteruskan  secara  estafet  ke  generasi  berikutnya 
dan kini banyak yang sudah menjadi kenyataan. 

Dalam  kutipan  tersebut  Bapak  Arief  Budiman  membagikan  indahnya  sebuah 
impian karena kehidupan jika tidak dibangun dengan impian maka kita akan kehilangan 
tujuan  hidup.  Namun,  juga  akan  menjadi  sia-sia  dan  angan  belaka  jika  tidak  kita  isi 
dengan  perjuangan  dan  usaha.  Para  pahlawan  yang  gugur  melawan  penjajag  pun 
memiliki  impian  yakni  kemerdekaan  bangsa  Indonesia.  Lantas  mereka  tidak  hanya 
mengisi  impian  tersebut  dengan  angan-angan  atau  halusinasi  saja  tetapi  juga  dengan 
perjuangan  dan  pengorbanan  besar.  Meskipun  begitu,  perjuangan  sering  kali  tidak 
langsung  membuahkan  hasil.  Seperti  yang  di  ceritakan  oleh  Bapak  Arif  Budiman 
tentang  impian  King  yang  masih  belum  tercapai  hingga  dia  mati.  Namun,  impian 
tersebut dapat diwujudkan oleh generasi berikutnya. 
Dari kutipan buku yang ditulis oleh Bapak Arief Budiman kita dapat menyadari 
sebagai  generasi  muda  penerus  bangsa  sudah  sepatut  nya  kita  berusaha  dan  berjuang 
untuk  meneruskan  impian-impian  pahlawan  yang  masih  belum  tercapai  disamping 
impian kita sendiri. Memiliki impian membuat kita selalu mengingat akan jasa-jasa para 
pahlawan  yang  telah  gugur.  Mengingat  jasa-jasa  pahlawan  hendaknya  kita  terapkan 
selama  hidup  kita.  Tidak  hanya  pada  saat  upacara  bendera  atau  hari  Pahalawan  saja, 
tetapi setiap hari dengan api semangat yang mengalir dalam darah kita. 
Oleh karena itu, bermimpi merupakan salah satu cara mengenang dan mengingat 
para  pahlawan  yang  telah  gugur  mendahului  kita.  Berimpi  akan  membuat  kita  selalu 
berjuang dan berusaha untuk meneruskan impian para pahwalan. Perjuangan dan usaha 
keras  tidak  lepas  dari  ingatan  kita  akan  jasa-jasa  para  pahlawan  yang  menjadi  bahan 
bakar api semangat untuk terus bermimpi dan berjuang.

Oleh: Qurrota A'yun
 
Referensi : 
Budiman,  Arief.  2006.  Kebebasan,  Negara,  Pembangunan  :  Kumpulan  Tulisan,  1965-
2005. Jakarta : Pustaka Alvabet. 
Gie. Soe Hok. 2008. Catatan Seorang Demonstran. Jakarta : LP3ES. 
Univeristas Negeri Surabaya. 2016. Memaknai Hakikat Pahlawan. 
https://www.unesa.ac.id/memaknai-hakikat-pahlawan. (Diakses 14 November 
2021)