UINSA Column

CINTA LEBIH PENTING DARI TAHTA

CINTA LEBIH PENTING DARI TAHTA

Oleh: Prof. Dr. Ahmad Zainul Hamdi, M.Ag.
Wakil Rektor Bidang Kemahasiswaan dan Kerjasama

*** 

"When we're  hungry, love will keep us alive" (Ketika kita lapar, cinta akan menghidupi kita). Itu adalah sepotong dari lirik lagu grup band Eagles yang berjudul Love Will Keep Us Alive. 

Biasanya kita akan mencibir dan meneriakinya:, "Makan tu Cintaaa!" Tapi, dalam hidup selalu ada orang-orang yang memilih cinta-romantis melebihi pangkat, jabatan, kekayaan, kekuasaan, dan bahkan gabungan semua itu.

Kisah Raja Edward VIII dari Inggris adalah salah satu contohnya. Dia memilih meninggalkan tahta yang baru didudukinya selama 11 bulan untuk menikahi seorang perempuan janda dua kali, Wallis Simpson.

Ketika sang Ibu Suri melarangnya, dia menyatakan, "Aku tidak bisa duduk di tahta kerajaan tanpa Wallis di sampingku, Ibu." Ketika situasi politik tidak memberinya pilihan lain, dia memilih meninggalkan kerajaan, menuju ke sebuah wilayah di Perancis bersama kekasihnya, dan menikah dalam sebauh pernikahan sipil yang sangat sederhana. Dua sejoli ini menghidupi hari-harinya dengan cinta, hingga keduanya menghadap sang Maha Cinta.

Kebanyakan kita membuat logika yang menghadap-hadapkan antara cinta dan kehidupan. Yang pertama dianggap sebagai mimpi dan yang terakhir adalah realitas. Hingga, "love will keep us alive" dianggap hanyalah sebuah dongeng. Kalimat itu dianggap hanya cocok untuk judul lagu-lagu atau novel-novel roman picisan. 

Padahal, bisakah kita membayangkan hidup tanpa cinta? Apa yang akan terjadi ketika kehidupan sudah kehilangan cinta? Manusia yang tidak menghidupi dirinya dan menjalani hari-harinya dengan cinta hanya akan menumbuhkan dengki di hatinya; Menjalani hidupnya detik demi detik dengan kebencian. 

Dia yang hatinya tak sanggup menikmati indahnya cinta dan bergetar karenanya adalah dia yang tak bisa memahami rahasia: "Rahmat-Ku lebih luas dari marah-Ku".[]

#BanggaUINSA
#ILoveUINSA